BAHAYA FITNAH:TIADA SYURGA UNTUK MEREKA



PENYAKIT ROHANI
Fitnah sebagaimana yang dijelaskan Islam merupakan penyakit rohani yang mat keji lagi hina. Sungguh hina dan keji manusia-manusia penyebar fitnah. Bahkah mereka lebih keji, hina dan sesat dari binatang melata. Kerana sebuas mana pun binatang itu, tidaklah kita dapati mereka sibuk menfitnah sesama mereka.
Agama memandang keji perbuatan fitnah menfitnah kerana ia mendatangkan akibat buruk pada diri pemfitnah dan insan yang menjadi mangsa fitnahnya. Akibat buruk itu bukan hanya segera terjadi di atas dunia bahkan lebih dahsyat lagi di akhirat sana.
Pelik! kenapa seseorang suka menfitnah orang lain? Apa yang seronoknya kalau boleh memfitnah orang lain?
Jawapan kepada persoalan ‘kenapa’ suka menfitnah di atas dapat kita ungkaikan dengan cara menghadami definisi fitnah di bawah ini.

PENGERTIAN FITNAH
Erti Fitnah: “Seorang yang menyampai dan menyebarkan keburukan orang lain di khalayak orang ramai supaya orang ramai membenci, menyisih, tidak mempercayai, memusuhi bahkan memandang hina terhadapnya.
Setelah dihadamkan pengertian fitnah di atas, kita berkefahaman bahawa hodoh sungguh perangai pembuat dan penyebar fitnah.
Pembuat dan penyebar fitnah juga disifatkan Islam sebagai seorang kejam lagi tidak berperi kemanusiaan. Kejam dan zalimnya dosa menfitnah itu lebih berat dan lebih teruk dari dosa pembunuhan. Kejamnya dosa fitnah itu dinilai dari sudut akibat dan impak negatifnya. Bukan mangsa seorang sahaja yang akan terpalit fitnah, menanggung malu, tertekan dan derita bahkan seluruh ahli keluarga, kaum kerabat, sahabat handai dan sekelian keturunannya juga pun turut diheret sama ke kancah yang mengaibkan lagi tidak ketahuan hala itu.
Firman Allah SWT: “..dan fitnah itu lebih besar (bahaya dan impak negatifnya) daripada pembunuhan.” (surah Al Baqarah ayat 191).
Dalam ayat lain, Allah SWT menegaskan: “..dan fitnah itu lebih besar (dosa)nya daripada pembunuhan.” (surah Al Baqarah ayat 217).



JAUHI PENYEBAR FITNAH
Usah kita bercampur, bersekongkol dan bersama dengan para pembuat dan penyebar fitnah. Jangan didekati perkumpulan mereka. Kebarangkalian yang besar bahawa iblis dan syaitan turut sama menyertai majlis para pemfitnah serta turut sama menghamburkan idea-idea jahat dan licitnya. Amat diitakuti bahawa azab dan kemurkaan Allah akan menimpa para pemfitnah dan sekelian penyokongnya di dunia lagi.
Firman Allah SWT: “..dan janganlah kamu ikuti orang-orang yang banyak bersumpah lagi hina, yang banyak mencela (dan) yang ke sana kemari menghamburkan fitnah (mereka cerita), yang sangat enggan berbuat baik, yang melampaui batas lagi banyak dosa.” (SurahAl Qalam ayat10-12).



TAKUTLAH KEPADA ALLAH
Kepada para pemfitnah iaitu pereka fitnah dan penyebarnya, takutlah kepada Allah SWT yang sentiasa mengawasi dan memantau kejelikan dan kejahatan perangaimu.
Lupakah engkau di saat engkau mereka cipta fitnah itu kemudian menyebarkannya kepada orang lain bahawa Allah SWT sentiasa melihat dan mengetahui perbuatan engkau? Lupakah engaku bahawa segala perbautan engkau akan diperhitungkan di padang Mahsyar nanti? Tidak pernahkah engkau mendengar bahawa pra pemfitnah akan pulang ke akhirat sebagai seorang Muflis?
Andai engku tidak bertaubat dari dosa fitnahmu serta tidak memohon kemaafan dari saudara yang kamu fitnahi itu baik berupa kata-kata, tulisan maupun gambar, maka ingatlah tempat tinggal kamu selepas mati adalah di dalam neraka yang menyakitkan. Syurga nan indah tidak pernah disediakan buat para pemfitnah.



Sabda Nabi SAW:
Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Tidak masuk syurga orang yang suka menyebarkan fitnah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Tiada ulasan: